Pria Indiana Ditipu Jackpot $11,5 Juta Dolar

Pria Indiana Ditipu Jackpot $11,5 Juta Dolar

Charles Andrews, seorang pensiunan ahli kimia berusia 70 tahun, menggugat jaringan toko serba ada sebesar lebih dari $11 juta dolar dengan mengklaim bahwa dia ditipu dari jackpot lotere yang sangat besar setelah seorang karyawan di toko tersebut menolak untuk menjual tiket lotre kepadanya. Dalam gugatannya Andrews mengklaim dia memilih nomor pemenang untuk undian lotere Hoosier pada bulan Februari 2008. Dia menyatakan bahwa petugas di toko menolak untuk menjual tiket lotre kepadanya beberapa menit sebelum batas penjualan resmi pada pukul 22:40. Andrews mengatakan bahwa petugas tersebut memberitahunya bahwa terminal lotere tidak berfungsi dan kemudian mencetak daftar nomor pemenang yang membuktikan terminal lotere benar-benar berfungsi. Petugas tersebut memberi tahu Andrews bahwa manajernya tidak suka menjual tiket lotre apa pun setelah jam 10 malam dan mengatakan bahwa pegawai toko lainnya juga menolak menjual tiket kepadanya. Salah satu pengacara Andrew, Bob Burkett, menyatakan, “Mereka mempunyai kewajiban untuk memberinya tiket karena dia sudah berada di sana sebelum pukul 10:40 raden4d.”

Andrews dinonaktifkan dan akibatnya tidak bisa sampai ke toko lain tepat waktu dan menandatangani slip permainannya dan meninggalkannya di toko sehingga dia akan memiliki bukti jika nomornya adalah nomor pemenang. Andrews menyatakan, “Saya tahu jika saya keluar dengan membawa slip gaji dan saya memenangkan uang sama sekali dengan nomor-nomor itu, saya tidak dapat membuktikan bahwa itu adalah slip gaji yang saya tinggalkan kepada karyawan.” Pengacara Andrew berpendapat bahwa toko tersebut secara hukum diwajibkan untuk menjual tiket kepadanya hingga batas waktu resmi. Gugatan tersebut awalnya diajukan di Marion County Indiana tetapi dipindahkan ke pengadilan federal atas desakan Speedway Corporation, pemilik toko. Gugatan Andrew menuduh toko Speedway melanggar kontrak dan kelalaian serta meminta ganti rugi sebesar $11,5 juta dolar, ukuran jackpot, dan ganti rugi.

Speedway SuperAmerica LLC berargumen bahwa mereka tidak berkewajiban untuk menjual tiket lotre dan mempertanyakan versi kejadian Andrew. Pengacara Andrew mencoba mengakses video keamanan toko. Juru bicara lotere Hoosier mengatakan bahwa pengecer lotere dapat mengatur jam penjualan tiket mereka sendiri selama mereka berhenti menjual pada batas waktu pukul 22:40. Juru bicara lotere Lucia Anderson menyatakan, “Terserah pada lokasi ritel masing-masing.” Salah satu pengacara Andrew mengatakan undang-undang tersebut tidak jelas dan menyatakan, “Tidak ada undang-undang yang mengatur jam buka ritel dan apakah mereka dapat mengaturnya atau tidak.” Salah satu pengacara Andrew, Josh Brown mengatakan bahwa perjanjian antara lotere dan pengecer mengharuskan toko yang menjual tiket lotre untuk memposting daftar permainan dan tanggal dan percaya bahwa itu harus mencakup jam bermain.

Ini akan menjadi kasus yang menarik untuk diikuti. Hasil dari kasus ini mungkin memaksa pengecer lotere untuk menyatakan jam operasionalnya dengan jelas. Mudah-mudahan Pak Andrews akan mendapatkan jackpot yang telah ditipu oleh petugas yang malas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *