Alasan Aborsi Apakah sebuah Stigma Sosial

aborsi

Setiap kali kata pengguguran kandungan tunas di masyarakat, dianggap menjadi stigma sosial utama, dan bahwa itu adalah salah satu dosa terbesar yang manusia dapat komit. Setelah semua, tidak adalah kehidupan yang Anda mengambil?

Secara ilmiah, Klinik raden saleh banyak perdebatan yang dinyatakan oleh orang-orang tidak menonjol. Bagi banyak orang, hasil pengguguran kandungan ke dalam kematian bayi yang belum lahir, dan masyarakat seharusnya tidak pernah memiliki sudut lembut untuk seorang wanita yang dibatalkan anaknya. Berikut mungkin alasan mengapa pengguguran kandungan dianggap kejahatan sosial yang serius oleh banyak.

1. Kematian

Secara harfiah berbicara, pengguguran kandungan menyebabkan kematian bayi yang belum lahir. Persaudaraan sosial tidak pernah terbiasa menerima kematian, tidak peduli seberapa datang. Pembunuhan seorang anak dalam kandungan adalah mungkin cara mengerikan menghukum anak atas kesalahan ayah atau keadaan ekonomi orang tua. Secara ilmiah, bayi tidak lahir sampai setelah dua belas minggu setelah kehamilan sehingga suatu abortus selama ini tidak benar-benar mengambil kehidupan.

2. pengguguran kandungan janin perempuan

Dengan peningkatan dalam jumlah pengguguran kandungan selama bertahun-tahun, dilema pengguguran kandungan janin perempuan juga telah melonjak berbahaya. Munculnya dalam ilmu kini telah membuat orang tua dilengkapi cukup untuk melihat apakah anak mereka yang belum lahir adalah laki-laki atau seorang gadis melalui sonographies dll Banyak dari kehamilan tersebut mengakibatkan menjadi pengguguran kandungan jika anak adalah seorang cewek. Batal karena memiliki anak gadis karena memiliki anak dari jenis kelamin tertentu memang harus pelanggaran dihukum.

3. praduga Sosial

Ketika orang tua memutuskan untuk aborsi, masyarakat mengesankan keraguan serius atas legalitas anak. Hal ini diduga bahwa kehamilan telah dihasilkan dari hubungan tidak sah, dan karena itu pasangan ingin melakukan aborsi.

4. Kehamilan remaja

Sejalan dengan poin di atas, aborsi, dalam sebagian besar kasus, dilakukan oleh gadis-gadis remaja muda. kehamilan remaja yang umum dalam masyarakat kontemporer, dengan konsep seperti hubungan hidup-dalam mendapatkan lebih populer dari sebelumnya. A, gadis hamil muda yang belum menikah tidak pernah siap untuk mengambil tanggung jawab bayi, dan dengan demikian, ia diharapkan untuk menggugurkan bayi. tindakan pencegahan yang tepat harus diambil untuk menghindari situasi seperti itu.

5. Aftermath of aborsi

Aftermaths dari pengguguran kandungan dapat mematikan. Ini hasil ke tekanan sosial yang besar pada ibu, belum lagi rasa bersalah bahwa ia sendiri bertahan. Di mata masyarakat, dia dianggap berdosa, tidak peduli situasi apa dia di saat dia pergi melalui aborsi. Ini adalah alasan mengapa pengguguran kandungan adalah stigma sosial yang besar, terutama dalam banyak masyarakat tradisional.

Leave a Reply

Your email address will not be published.