Perdagangan Saham – 5 Blunder Hampir Setiap Investor Pertama Kali

Perdagangan

Beli ketika harga rendah dan jual ketika harga tinggi itu adalah klise ini yang telah membuat ribuan orang berinvestasi di pasar saham dengan harapan tinggi, hanya mengecewakan mereka nanti dengan tumpukan kerugian finansial. Meskipun perdagangan saham bukan ilmu roket, itu juga tidak terlalu mudah. Banyak yang masuk ke dalamnya untuk membuat keputusan sebaik mungkin dan menjinakkan volatilitas pasar yang tinggi untuk pengembalian optimalĀ judi qq.

Tidak mengherankan tanpa perusahaan perdagangan ekuitas teratas di pihak mereka untuk membantu mereka membuat keputusan yang tepat, sehingga banyak investor baru membuat kesalahan rutin berkali-kali. Berikut adalah 5 blunder perdagangan ekuitas yang selalu dilakukan oleh investor baru

1. Menyelam langsung ke perdagangan hari – Perdagangan hari bukan untuk siapa saja dan semua orang. Banyak investor kehilangan ratusan ribu dolar setiap hari. Kecuali dengan strategi dan pemahaman pasar yang sempurna, ini seperti pertaruhan di mana ada peluang luas bahwa para investor akan menghabiskan jauh di luar anggaran awal mereka dan akhirnya bangkrut.

2. Visi jangka pendek- “Saya tidak pernah berusaha menghasilkan uang di pasar saham. Saya membeli dengan asumsi bahwa mereka dapat menutup pasar pada hari berikutnya dan tidak membukanya kembali selama lima tahun.” Itulah yang dikatakan oleh Warren Buffet yang hebat. Visinya adalah jangka panjang dan itulah yang membantunya menghasilkan miliaran dari investasinya di tahun-tahun mendatang. Memasuki pasar saham dengan visi jangka pendek tidak pernah merupakan ide yang baik dan mencakup banyak risiko.

3. Percaya pada rumor-Salah satu hal terpenting yang membedakan investor yang baik dari pemula adalah mereka tahu apa yang harus dipercaya dan yang tidak. Pasar saham penuh dengan rumor, sering dibuat oleh sekelompok orang demi keuntungan mereka sendiri. “Berita panas” ini hampir tidak benar dan harus diabaikan. Membedakan antara gertakan dan kebenaran ini adalah teknik yang tidak diketahui oleh investor baru, tetapi harus dipelajari.

4. Tidak ada diversifikasi portofolio – Tidak melakukan diversifikasi investasi adalah kesalahan terbesar. Meskipun direkomendasikan oleh hampir setiap investor waras, banyak pedagang waktu pertama, yang menjalankan perdagangan setelah hari, mengabaikan aturan dasar kesuksesan-semacam ini. Mereka menyimpan semua uang mereka di satu perusahaan atau ceruk dan menanggung risiko kerugian yang lebih tinggi daripada mereka yang menyebarkan investasi mereka.

5. Harapan yang tidak realistis – Banyak investor baru memiliki ekspektasi berlebihan dari pasar saham yang tidak baik tetapi mengecewakan mereka di kemudian hari. Perdagangan saham bukan skema uang cepat. George Soros tidak menghasilkan jutaan setelah beberapa perdagangan pertamanya. Dia kehilangan sejumlah besar uang, butuh waktu dan banyak kesabaran.

Ini adalah 5 kesalahan yang sangat umum yang hampir setiap kali pertama dilakukan oleh pedagang ekuitas yang akhirnya memberi mereka kerugian awal. Jika benar-benar seorang pemula tanpa pengetahuan pasar apa pun, selalu disarankan bagi orang untuk menyewa jasa keuangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.